ANAKLAUT

Tuesday, 26 June 2012

Kunjungan ke Banjar 2 dis 2011 ( bahagian 5)


http://www.youtube.com/user/hisamihalidi- video






        Kami berhenti di pasar kalau tidak silap di paal 6 di Banjarmasin, singah makan   di warung, pertama kali saya dan Nazmi makan ketupat kandangan. Selesai menjamu selera kami meneruskan perjalanan ke Pemurus tempat asal keluarga kami. Sampai di Pemurus kami terus ke rumah besar peningalan Kae H.Saberan b H.Ahmad, rumah itu masih utuh walaupun sudah ratusan tahun. Di sinilah tempat keluarga dari Malaysia berkunjung puluhan tahun yang lalu. Di sekitar masih kelihatan rawa-rawa , mungkin sawah pada masa lalu.Rumah besar  itu di jadikan tadika untuk kanak-kanak di sekitarnya pada masa ini. Rumah ini masih di jaga oleh cucu-cucu beliau yang tinggal berhampiran. Saya sangat berharap supaya rumah ini dapat dipelihara untuk juriat-juriat keluarga Hj Ahmad Alabio, peninggalan dan sejarah orang-orang yang terdahulu.







Saya dengan Najmuddin di depan rumah kae Saberan yang sudah berusia ratusan tahun






Tanah kuburan keluarga  H . Saberan bin H Ahmad.




Di belakang rumah besar ini terdapat kuburan keluarga H.Saberan, anak-anaknya kecuali H,.Ardani yang di makamkan di Sakumpul. Najmuddin membawa kami ke rumah keluarga yang berhampiran.Rumah diang ganal dan diang halus. Kakak Maisarah Mohdar 


Saya di rumah Diang ganal ( Hj Maini) bersama Siti Salamah,Maisarah

 kakak kepada Syamsudin yang berada di Balikpapan. Dalam perjalan pulang kami singgah di rumah Saberani b. Marei , dan rumah adik iparnya. Saberani masih ingat kedatangan nenek saya Hjh Siti Masniah (Aluh) puluhan tahun yang lalu ketika itu ia masih muda remaja. Katanya  masa itu beberapa orang keluarga dari Sabak Bernam Selangor berkungjung ke Pemurus ini.Rumah beliau berada dipingiran sungai.Abang Saberani sekarang kesihatannya tidak berapa elok, matanya tidak berapa jelas penglihatannya.



Abang Saberani bin Marie bercerita tentang kadatangan kulaan dari Malaysia ke banjar puluhan tahun dahulu.

Dari Pemurus  kami meneruskan lagi perjalanan ke Kurau yang terletak agak jauh juga dari Banjarmasin. Di sana  tinggalnya  Hjh Khadijah Bt H Saberan iaitu sepupu ayah. Hanya dia yang masih hidup sepupu ayah yang di Banjar. Perjalanan ke sana melalui banyak pedesaan, kebetulan masa petani tengah sebuk  membersihkan sawah dan menanam padi. Kami tiba di sana agak lewat tengahari. Saya berkenalan dengan keluarga beliau dan anak-anak dan menantunya, seronok betul kami berbual maklumlah keluarga dari jauh sesekali datang berkunjung, entah bila lagi saatnya boleh ke sini lagi. Rumahnya di tepian  Sungai Kurau yang agak keruh airnya, namun banyak perahu yang hilir mudik ,bunyi ingin motorbot sangat kuat kedengaran dari dalam rumah.



Berfoto bersama keluarga Hj Khadijah di Kurau

Anak-anak perempuanya sibuk memasak di dapur, hari itu kami sungguh berselera makan kerana disajikan masakan asli banjar, bau mandai sungguh menyelerakan dan nasi  yang enak hasil sawah di Kurau sendiri. Lebih kurang jam tiga petang kami meneruskan perjalan pulang ke Martapura.



Anak-anak Hjh Khadijah


Anak sulung sidin Khairul Anwar sangat ingin berkunjung ke Malaysia


Hj Khadijah anak bungsu dari datuk KH Seberan b H Ahmad Alabio

Petang itu sebelum pulang ke rumah kakak Mardiah di Sakumpul, Najmuddin telah membawa ke makam  ayahnya di Sakumpul. Makam ini di belakang 



langgar guru Ijai.Setelah menghantar kami pulang ke rumah kakak Mardiah , Najmuddin dan Siti Salamah pulang ke rumah masing-masing. Malamnya kami tidur dengan nyenyaknya kerana keletihan setelah seharian berkunjung kebanyak tempat.

Sambung lagi bahagian 6 
http://hisamihalidi.blogspot.com/2012/09/kunjungan-ke-banjar-2-dis-2011-bahagian.html

posting lama .
 http://hisamihalidi.blogspot.com/2012/04/kunjungan-ke-banjar-bahagian-4.html